Jateng Sabet Penghargaan SPHP Terbaik Pertama

Sabtu, 21 Oktober 2023 | 22:10 WIB

Penjabat (Pj) Gubernur Jawa Tengah, Komjen Pol (P) Drs Nana Sudjana. (Foto: mataairradio.com/Humas Pemprov Jateng)

BALI, mataairradio.com – Pemerintah Provinsi Jawa Tengah berhasil menyabet penghargaan Stabilisasi Pasokan dan Harga Pangan (SPHP) kategori Pelaksana SPHP Terbaik Pertama dari Badan Pangan Nasional RI.

Penghargaan diserahkan oleh Kepala Badan Pangan Nasional RI Arief Prasetyo Adi dan diterima langsung Pj Gubernur Jawa Tengah Nana Sudjana di Hotel Intercontinental Bali, Jumat (15/09/2023) malam.

Jawa Tengah berhasil meraih penghargaan tersebut karena dinilai responsif, berkomitmen melalui dukungan APBD, ter-kolaboratif dan elaboratif dalam menggerakkan kabupaten/ kota.

Pj Gubernur Jawa Tengah Nana Sudjana menyampaikan, penghargaan yang diperoleh merupakan wujud keberhasilan atas sinergitas yang dibangun antara Pemerintah Provinsi Jawa Tengah dengan para stakeholder sebelumnya.

Untuk itu, pihaknya menyampaikan terima kasih atas kerja keras semua pihak, sehingga pasokan dan harga pangan di Jawa Tengah aman dan stabil.

“Beberapa intervensi yang selama ini telah dilakukan Pemerintah Provinsi Jawa Tengah adalah melalui gerakan pangan murah, fasilitasi distribusi pangan dan subsidi harga pangan,” tuturnya.

Lebih lanjut, pihaknya menjelaskan, selama tahun 2022, Pemprov Jateng bersama BUMN (Bulog, PT Rajawali Nusindo, Perusahaan Perdagangan Indonesia), BUMD (PT Jateng Agro Berdikari), Badan Usaha Milik Petani, kelompok tani, gabungan kelompok tani dan pelaku usaha, telah menyelenggarakan gerakan pangan murah sebanyak 180 kali.
Omzetnya sebesar Rp 8.693.379.175 (hampir Rp 8,7 miliar). Di tahun ini, diselenggarakan lebih masif.

“Hingga Agustus 2023, sudah 394 kali dilaksanakan gerakan pangan murah dengan omzet lebih dari Rp 26 miliar. Sampai akhir Desember nanti, ditargetkan terlaksana 80 kali di 35 kabupaten/ kota,” urainya.

Untuk intervensi fasilitasi biaya distribusi, di 2022, terdistribusi sebanyak 269 ton. Di samping itu, melalui alokasi dana belanja tidak terduga sebesar Rp 3.673.800.000 yang melibatkan 361 poktan/ gapoktan, Pemprov Jateng mendistribusikan bahan pangan sebanyak 2.786,6 ton.

Komoditas yang didistribusikan adalah beras, telur, cabai, bawang merah, jagung, kedelai dan daging ayam.

“Fasilitasi biaya distribusi ini untuk menyalurkan komoditas pangan dari produsen ke konsumen, atau dari wilayah surplus ke wilayah minus, sehingga masyarakat memperoleh harga sama dengan harga di tingkat produsen atau dengan kata lain, konsumen bisa mendapat harga pangan di bawah harga pasar,” beber dia.

Pada Desember 2022 lalu, lanjutnya, sempat terjadi ketersendatan pasokan minyak goreng dan beras. Maka, melalui tambahan dana insentif daerah, Dinas Ketahanan Pangan dengan PT Jateng Agro Berdikari, dan Pergudangan dan Aneka Usaha (PAU) Pedaringan Kota Surakarta telah menyalurkan bahan pangan mencapai 189,8 ton hingga 31 Agustus kemarin.

Untuk intervensi subsidi harga pangan, imbuh Nana, pada 2022 Pemprov Jateng meminta Bulog, PT Jateng Agro Berdikari dan PAU Pedaringan Kota Surakarta menyalurkan subsidi komoditas kedelai sebesar Rp 1.000/ kg.

Subsidi tersebut diberikan kepada 2.086 pengrajin tahu tempe dengan total berat kedelai sebesar 2.373,16 ton.

Pada tahun ini, Nana mengungkapkan, telah dialokasikan anggaran subsidi pangan sebesar Rp 2,7 miliar melalui anggaran perubahan. Komoditas yang mendapatkan subsidi meliputi beras, jagung, dan telur.

Harga ketiga komoditas tersebut, lebih besar dari harga acuan pemerintah di tingkat konsumen. Selain beras, jagung dan telur, pemerintah juga memberikan subsidi harga kepada komoditas bawang merah dan cabai.

Harga bawang merah dan cabai ini lebih kecil dari harga acuan pemerintah di tingkat produsen.

“Selain ketiga intervensi itu, Pemprov Jateng juga menandatangani perjanjian kerja sama dengan PAU Pedaringan Kota Surakarta untuk pengelolaan Sarana Pendukung Logistik Pangan berupa cold storage,” pungkasnya. (*)




Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Disclaimer: Komentar adalah tanggapan pribadi, tidak mewakili kebijakan editorial redaksi mataairradio.com. Redaksi berhak mengubah kata-kata yang berbau pelecehan, intimidasi, bertendensi suku, agama, ras, dan antar golongan