Baznas Jateng Gelontorkan Rp3,2 Miliar untuk Bantuan Rumah Sehat Layak Huni

Sabtu, 15 Januari 2022 | 17:28 WIB

Rumah milik salah satu warga di Dukuh Limbangan RT 5 RW 1, Desa Plakar, Kecamatan Moga, Kabupaten Pemalang mendapat bantuan rumah sehat layak huni dari Baznas Jateng, Sabtu (15/1/2022). (Foto: mataairradio.com/Humas Pemprov Jateng)


PEMALANG, mataairradio.com –
Baznas Jateng menggelontorkan zakat untuk bantuan rumah sehat layak huni (RSLH) pada 2021. Tak tanggung-tanggung, jumlah nilai zakat untuk bantuan RSLH mencapai Rp3.229.625.000. Dengan jumlah rumah yang dibantu sebanyak 318 unit.

Ketua Baznas Jateng KH Ahmad Darodji mengatakan, di Jawa Tengah ini punya lima daerah yang kemiskinannya ekstrem. Meliputi wilayah selatan seperti Banjarnegara, Kebumen, dan Banyumas. Serta wilayah utara ada Pemalang dan Brebes. “Kita rembuk bareng-bareng dengan daerah. Utamanya pada membangun rumah untuk mereka. Karena rumah mereka ini sama sekali tidak bisa dihuni. Nah ini kita bangun,” kata Darodji di kantornya, Sabtu (15/1/2022).

Menurutnya, selain lima daerah itu, Baznas dan Pemprov Jateng bersama Dinas Perumahan Rakyat Dan Kawasan Permukiman (Disperakim) Provinsi Jawa Tengah juga tetap fokus membangun rumah layak di daerah lain yang juga diberi bantuan RSLH. “Jadi kita bersama Disperakim bareng-bareng mengatasi atas dawuhnya pak gubernur (Gubernur Jateng Ganjar Pranowo) tentu saja. Itulah bentuk sinergi,” ucapnya.

Pelaksana Bidang Pelatihan Tenaga Kerja Mustahik Baznas Jateng Rajimin menambahkan, untuk usulan pemberian bantuan RSLH memang dari bawah ke atas. Namun tetap harus mengikuti mekanisme. “Kalau RSLH itu pasti diusulkan dari bawah, dari lurah, diketahui camatnya dan itu sudah masuk database yang ada di dinsos, baik itu secara regional maupun lainnya,” kata dia di kantornya.

Seorang penerima bantuan RTLH di Dukuh Limbangan RT 5 RW 1, Desa Plakar, Kecamatan Moga, Kabupaten Pemalang, Warso tak mampu menyembunyikan rasa bahagianya mendapatkan bantuan. Sebab, dia tak perlu khawatir lagi dengan anggota keluarga mendiami rumah lamanya. “Senang. Dulu rumah saya itu enggak layak huni. Saya dibantu Baznas, dan (Pemerintah) Provinsi Jateng,” ucapnya ditemui di lokasi rumahnya yang sedang dibangun.

Dia mengenang, sebelum ada bantuan RSLH, dia beserta istri dan tiga anaknya kerap khawatir saat di rumah. Mengingat ketika hujan turun beserta angin, rumahnya kerap nyaris roboh dan atapnya bocor. “Kalau hujan, rumah bocor. Ngeri. Kalau ada angin oyog (seolah mau roboh). Dihuni lima orang. Saya dan istri, tiga anak,” ungkapnya.

Kini dia berharap, rumahnya bisa cepat berdiri. Dia bersama tetangga ikut mengerjakan pembangunan rumah. Selain fondasi, batu bata juga telah terpasang namun belum sempurna. Setiap hari, terangnya, dia mengerjakan pembangunan rumah supaya cepat jadi. “Harapan saya, rumah saya bisa cepat jadi dan nyaman. Kalau ada angin tidak khawatir. Anak dan istri tenang. Baznas dan Pemerintah Provinsi Jateng. Saya sangat terima kasih,” imbuh Warso.

Penerima bantuan RSLH lain di Desa Slatri RT 4 RW 7, Kecamatan Larangan, Kabupaten Brebes, Ansor Kasori, mengaku rumahnya dulu tak layak huni karena selain alasnya tanah, juga atapnya sering bocor serta dindingnya masih batu bata. Kini dengan adanya bantuan, keluarganya bisa menikmati rumah yang lebih layak. “Terima kasih bantuan pak gubernur. Rumah saya jadi layak huni,” ujar suami dari Ny Mulyana selaku nama penerima bantuan.

Masih di area itu, ada juga rumah milik pasangan Daryani dan Sumiah yang siap diperbaiki. Saat ditemui, Daryani bersama beberapa tetangga sedang gotong-royong membongkar rumah papan gedeknya, yang nantinya diganti dengan bangunan bantuan RSLH. “Alhamdulilah, ada bantuan dari pemerintah setempat. Ke depannya supaya rumah saya jadi baik,” tuturnya. (*)




Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Disclaimer: Komentar adalah tanggapan pribadi, tidak mewakili kebijakan editorial redaksi mataairradio.com. Redaksi berhak mengubah kata-kata yang berbau pelecehan, intimidasi, bertendensi suku, agama, ras, dan antar golongan