Gubernur Ganjar Minta, Masyarakat Ikut Jaga Masjid Raya Sheikh Zayed Solo

Jumat, 3 Maret 2023 | 01:32 WIB

Wakil Presiden Ma’ruf Amin, bersama Gubernur Jateng Ganjar Pranowo dan ratusan warga melaksanakan salat subuh berjemaah di Masjid Raya Sheikh Zayed Solo, Selasa (28/2/2023). (Foto: mataairradio.com/Humas Pemprov Jateng)

 

SURAKARTA, mataairradio.com – Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo meminta masyarakat ikut menjaga Masjid Raya Sheikh Zayed Solo yang sudah dibuka untuk umum. Ia ingin masjid terbesar di Solo ini bisa menjadi center of excellent, sebagai ruang diskusi, kajian, dan tempat untuk menularkan kebaikan.

“Pengelolaan masjid ini ada di Pemkot Surakarta. Setelah dibuka, masjid ini harapannya bisa segera berfungsi dan pasti banyak orang yang ingin beribadah di masjid itu karena bagus banget,” kata Ganjar saat mendampingi kunjungan kerja Wakil Presiden Ma’ruf Amin di Surakarta, Rabu (1/3/2023).

Ganjar menceritakan, saat pembukaan Masjid Raya Sheikh Zayed oleh Wakil Presiden Ma’ruf Amin pada Selasa (28/2/2023) malam, sebenarnya banyak masyarakat yang ingin hadir, tetapi kapasitas untuk acara tersebut dibatasi. Namun, antusias warga yang datang untuk salat subuh berjemaah pertama kali di masjid itu sangat besar.

“Kemarin itu, pada saat Pak Wapres membuka ternyata banyak masyarakat yang ingin ikut hadir sebenarnya, tapi kapasitasnya dibatasi. Maka yang luar biasa tadi pagi subuhan untuk yang pertama bareng-bareng dengan Pak Wapres, luar biasa MasyaAllah. Masyarakat juga cukup antusias,” tuturnya.

Antusias yang besar itu tentu tidak akan terjadi pada hari pertama pembukaan masjid untuk umum. Menurut Ganjar arsitektur masjid yang bagus juga menjadi daya tarik tersendiri, sehingga berpotensi menjadi destinasi wisata religi.

“Nah yang diperlukan adalah mari kita jaga bersama kebersihannya, tamannya dijaga, pokoknya tidak boleh nyampah di sana. Ini pasti akan menjadi tempat destinasi baru, apalagi kalau orang yang ingin ziarah dan sebagainya pasti akan sangat tertarik untuk datang ke masjid ini. Biasanya banyak kelompok yang datang,” ungkap Ganjar.

Masjid Raya Sheikh Zayed Solo diharapkan tidak hanya sekadar menjadi tempat ibadah atau destinasi wisata religi tetapi bisa menjadi center of excellent.

Apalagi di areal masjid itu, masih akan ada satu proyek yang dikerjakan yaitu Islamic Center. Artinya, akan lebih banyak manfaat yang bisa dirasakan oleh masyarakat dengan keberadaan masjid ini.

“Mudah-mudahan bermanfaat tapi kita musti jaga, karena masih ada satu tahap lagi nanti semacam Islamic Center yang akan dibangun. Mudah-mudahan meningkatkan ibadah kita semuanya, sekaligus bisa menjadikan masjid itu center of excellent. Jadi orang bisa beribadah, berdiskusi, dan menularkan kebaikan dari tempat ibadah itu,” katanya.

Satu fasilitas yang juga mendukung untuk menjadikan masjid sebagai center of excellent adalah keberadaan perpustakaan. Menurut Ganjar, saat ini banyak masjid yang juga memiliki perpustakaan sehingga orang bisa banyak belajar.

“Iya, center of excellent-nya di situ (perpustakaan). Orang bisa diskusi, melakukan kajian, dan orang bisa membaca banyak buku. Buku agama atau mungkin lainnya. Banyak juga masjid sekarang punya perpustakaan sehingga orang bisa belajar banyak hal,” katanya.

Diketahui, Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo mendampingi kunjungan Wakil Presiden Ma’ruf Amin di Surakarta pada Selasa (28/2/2023) untuk membuka Masjid Raya Sheikh Zayed Solo untuk umum. Paginya, pada Rabu (1/3/2023) Ganjar dan Ma’ruf Amin salat subuh berjemaah perdana bersama masyarakat. (*)




Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Disclaimer: Komentar adalah tanggapan pribadi, tidak mewakili kebijakan editorial redaksi mataairradio.com. Redaksi berhak mengubah kata-kata yang berbau pelecehan, intimidasi, bertendensi suku, agama, ras, dan antar golongan